Search

Ciri-Ciri Rekan Kerja Toxic


"Rekan kerja toxic akan lakuin apa aja buat bikin kamu gak nyaman." -HRD yang sudah pengalaman

Rekan kerja toxic bikin kehidupan kantor sengsara! Apa kabar, pembaca setia Kessler? Memasuki pertengahan bulan di tahun baru ini, semoga kalian tetap sehat dan semangat kerja atau cari kerja. Jasa Headhunter, Recruiter, serta Outsourcing Kessler Executive Search selalu siap membantu!


Umumnya begitu kita terbiasa sama ritme kerja kantor, ada masalah pelik yang menghampiri… rekan kerja toxic! Harusnya mereka ini bagi-bagi trik kerja, bukannya bikin kamu males ke kantor!


Berikut Kessler bagiin ciri-cirinya, jadi jangan sampai kena jebak, ya…!

Ciri-Ciri Rekan Kerja Toxic


1. Sok Kenal, Sok Deket

Ibarat makhluk halus, rekan kerja toxic itu datang tak dijemput, pulang tak diantar. Entah itu teman kerja satu ruangan, beda divisi, atau bahkan beda kantor (!?), orang ini tiba-tiba muncul!


Dia langsung menyapamu seolah reuni sama teman lama, padahal kamu baru lihat wajahnya. Dia langsung sok akrab ngajak kenalan, terus manggil kamu dengan panggilan sayang.


…Bikin merinding disko! Rekan kerja toxic tuh bukannya naksir, tapi sengaja baik-baikkin kamu biar bisa dimanfaatin buat nyebarin gosip, gantiin kerjaan, dsb.


Gak percaya? Lihat aja, pasti dia ngilang pas kamu lagi banyak kerjaan atau kekurangan duit.


2. Tukang Gosip

Rekan kerja toxic itu memang gak selalu menghampiri kamu dan nebar ‘pesona’ kayak di atas, tapi efek beracun sikapnya sehari-hari di kantor bisa menyebar cepat!


Di sela-sela waktu kerja atau istirahat, biasanya pas boss lagi gak ada, dia bakal ngegosip. Entah soal boss, manajer, atau tukang sapu, semua dia omongin. Gak ada remnya!


Tujuannya selain buat jelek-jelekkin orang lain, juga secara tidak langsung memuji diri sendiri. Makanya jangan kepancing untuk ikutan, meski kamu juga gak suka sama orang yang dia gosipin.


Kenapa? Karena kamu bakal sulit nolak permintaan ‘bantuan’ dari dia nanti, atau dijadiin kambing hitam. Lebih parah: kamu bakal jadi subyek gosip dia berikutnya!


Silakan dibaca... Boss Diam-Diam Mau 'Singkirkan' Kamu!


3. Ngeluh Mulu

Selain ngegosip, rekan kerja toxic itu hobi ngeluh. Mungkin keluhannya itu masuk akal dan diakui banyak orang (gaji rendah, lembur mulu, fasilitas minim, gak ada libur, dll), tapi mulutnya itu lho…


Sekalinya ngeluh, semua uneg-uneg dikeluarin tanpa jeda. Kalau gak ada yang negur (atau boss gak dateng), dia bisa ngomel sendirian sampai 1 jam!


Biar udah gak ditanggepin, ngeluh terus! Kamu dan karyawan lain otomatis jadi ikut merasa negatif dan males kerja. Jauhin deh, kalau perlu sumbat telinga pakai headphone.


4. Belagu

Rekan kerja toxic itu bukan berarti malas atau gak bisa kerja. Ada pula mereka yang rajin kerja, skillnya hebat, jabatan tinggi, serta jadi andalan boss.


Tapi prestasi bagus bukan jaminan dia gak toxic. Salah satu sikap toxic karyawan adalah sombong! Dia akan merasa paling elit dari yang lain, terus banyak lagak ke kamu dan rekan kerja lain.


Biar kerjaan cepat beres berkat dia, kamunya makan hati! Sabar ya…


5. Penjilat

Kebalikan dari belagu, rekan kerja tipe ini menjilat atasan dengan pura-pura rajin, atau bahkan jadi pelayan pribadi boss!


Tujuannya dapat promosi jabatan, naik gaji, dll secara instan tanpa usaha jujur. Dia juga gak akan ragu nyebar gosip atau ngaduin kamu ke atasan biar pamornya naik!

Sekian ciri-ciri rekan kerja toxic! Entah karena persaingan atau iseng, ada saja karyawan yang cuma bisa mengganggu orang sekitarnya. Jangan sampai kamu jadi begitu, ya.


Kalau cari kerja bersama Kessler Executive Search, kamu akan dapat banyak pilihan alternatif perusahaan dan posisi untuk dilamar! Kunjungi kami di situs, ya~


Sumber: hipwee.com

43 views0 comments

Recent Posts

See All